CHAPTER – NEW JOB

Wah,, nulis chapter 2 ini uda kelewat nyantai nya, wkwk. tuh kan uda jam 1 -_- kemarin jam segini aku masi melekin sublime -_- dan selalu berkata dalam hati “waaa,,, uda jam 1 T.T bentar lagi subuh, kapan gue tidur nii.. ayolahh,, berpikir-berpikirr bia ni kodingan cepet kelarrr”.. yah, kurang lebih seperti itu lah yang selalu aku ucapkan minggu-minggu ini. Job makin banyak, tugas ngumpulin TA makin deket, MQ baru mulai buka Study Quran Development, belom mulai bikin web buat open data bem, belom nulis artikel kementerian,, ulaalaa~ adek pengen pulang -__- yah begitulah,, everyday is listing day..
ya itulah, sedikit atau banyak gambaran yang ada di otak saya tiap harinya, haha. Sampe-sampe minggu kemaren saya jet lag parah,, ga inget hari itu hari apa, dikarenakan saya kena lembur di hari minggu, baru pulang jam 9 malem, terus senin ngantor lagi, terus selasa juga, 3 hari berturut-turut, dan di hari rabunya saya gak ngeh itu hari rabu, saya ngerasanya itu hari sabtu -_- karena efek lembur itu. Biasanya jadwal saya onsite ke kantor selasa dan jumat, nah kan deket mau weekend tuh, jadilah hari selasa dimana jadi hari terakhir hari saya masuk kerja itu saya rasakan seperti hari jumat. parah benerrr..
Alhamdulillah, setelah selesai magang di bulan mei-juni kemarin di salah satu CV yang CEO nya adalah salah seorang dosen di jurusan saya juga, saya dapet tawaran untuk bekerja sebagai  freelance programmer bersama mereka, mengerjakan satu project aplikasi dashboard berbasi web. Saya mulai kontrak 5 Agustus kemarin, sampai 5 oktober ini seharusnya, tapi karena aplikasinya belum beres total, jadi terpaksa diperpanjang sampai akhir bulan oktober ini. Yah,,, semakin dekat waktu deadline, semakin terenggutlah waktu tidur, itulah resiko programmer. Sebenernya mungkin baru bener2 hectic banget ini 2 minggu terakhir, karena udah lewat batas akhir kalau mengikuti perjanjian awal. Jadilah gitu, tidur ga tenang, tidur kalau udah liat jam mendekati subuh, bangun tidur keingetan kodingan belom beres -_- hadeuh,, meuni teu resep pisan jadi programmer teh.. wkwkw
Selain menyelesaikan project yang di CV tempat saya magang sebelumnya, alhamdulillah saya ditawarin lagi buat kerja di perusahaan IT Development juga, yang kali ini kontraknya lebih lama dan tentu saja jobnya lebih banyak tantangan (banget) apalagi buat seorang yang baru mulai sering ngoding 5 bulan lalu. Letak kantornya ga jauh2 amat dari kantor yang lama, cuma agak nanjak dan nanjak lagi, hehe.  Jadi yah lumayan lah akomodasi kesananya “more”
Alhamdulillah, dengan datangnya amanah yang baru ini saya dapet banyak pengalaman dan tentunya saya juga jadi banyak belajar. Zaman sekarang yang katanya sih “udah agak susah” nyari pekerjaan saya bersyukur dengan diberikannya “amanah” dan “karunia” (wkw) ini malah 1 tahun sebelum saya lulus. Memang dulu saya gak mau bercita-cita jadi programmer, dengan alasan 1. Katanya dosen waktu itu programmer gajinya paling rendah diantara profesi yang lain yang lebih tinggi jabatannya, misal project manager, dsb. 2. Dulu saya jarang banget ngoding, kecuali kalau kepepet tugas dan tugas saja, wkw. jadi dari sisi jam terbang juga gak pede, kalau dibandingkan teman2 saya yang lain da saya mah apa atuh,, hehe. tapi.. dari 2 alasan kontra itu ada satu alasan (tepatnya mungkin 2 sih) pro kenapa akhirnya saya memutuskan untuk menerima tawaran pekerjaan sebagai programmer itu. Alasan 1 adalah alasan yang mematahkan alasan 1 yang kontra, yaitu, “gimanapun juga orang kalau naik gunung pasti dari kakinya dulu, sebelum dia sampai puncak ya pasti berat dan kesusahan dulu di bawah..” begitu juga profesi yang katanya bayarannya jauh lebih mahal dari pada programmer, itu sudah pasti.. karena dari sisi tanggung jawab juga pasti lebih besar, dan pastinya seorang project manager atau CEO lah paling wah nya, dulunya dia pasti ngoding juga. however project manager yang baik dan pengertian adalah dia yang sama-sama coder juga πŸ˜€ ya kan? orang coder pasti ngerti. Saya kadang usah agak eneg kalau dibilangin, “Kerjaan ini bisa selesai ya malem ini, gampang lah, itu kan cuman…” dan batin saya berkata, “cuman?? eerrghhh…” kata2 “cuman”, “tinggal”,”gitu2 aja” wkwkw adalah “one doesn’t simply actually” katanya mah, haha..itulah kenapa project manager harusnya coder juga, jadi dia pasti bisa mengerti.. πŸ™‚ so itu lah alasan pertama saya, harus nyebur ke kolam yang kecil baru bisa berenang di samudra yang luas,, eaaa “quote of the night” . Alasan kedua adalah karena saya termasuk orang yang “suka membuat sesuatu”, ya mungkin inilah saya. kenapa saya suka bikin2 desain padahal bukan anak jurusan designer, tapi saya belajar design sendiri dan bikin-bikin aja desain, saya punya koleksi desain grafis saya dari yang masih sangat cupu sampe yang cukup cupu, haha. Alhamdulillah sekarang berstatus freelance designer juga, jadi boleh lah kalau ada yang bisa saya bantu bisa sung hubungi wkeke.. :P. Dari hobi saya yang satu ini kemudian berangkat saya jadi menyukai blog. Kalau yang dulu2 followers blog ini tahun 2011an pasti masih liat ini blog penuh dengan desain gak jelas, header nya ini lah itu lah, banyak widget dsb.. beranjak dari ngulik-ngulik template blog terus jadi suka UI/UX setelah belajar mata kuliah interaksi manusia komputer. uda penasaran dengan UI/UX, mulai suka sotoy UI/UX aplikasi web atau mobile yang banyak beredar sekarang.. nyoba-nyoba bootstrap sampe akhirnya kecebur dan nyicipin bikin web pake ci / Codeigniter.. wah sudahlah, makin seneng aja kan bisa bikin sesuatu yang lebih dari yang kemarin udah pernah dibikin, tinggal yang belom jadi disentuh2 ini android, next nya mungkin IOS, nextnya lagi boleh lah VR, daaaaann seterusnya! mantap!! :v. Alhamdulillah saya bersyukur Allah selalu ngasi saya path yang tepat dan saya senangi :D. 
(OOT dikit, ini tulisan kan dari tadi banyak model italic2 nya ya, kalau boleh jujur dikit, kayaknya saya bener-bener harus sering nulis lagi nih,, soalnya tiap mau cetak miring (italic) tulisan, harusnya CTRL + i malah kepencetnya CTRL + / -__- maklum ya keseringan abis nge-block satu kata/kalimat terus dikomen,, haha) oot banget lah…
OKe so,, itulah,, apdetan cerita kehidupan saya yang gak penting2 amat sebenernya buat kalian para pembaca, jangan dibaca serius, it’s just sharing :v
Sedikit yang mau saya tambahkan yang agak berbobot dikit mungkin ini, yang saya ambil dan mungkin bisa saya bagi dengan teman2 dari pengalaman pekerjaan ini adalah :
1. Mencari tahu tentang potensi diri itu penting, ketahui apa yang diri kita suka dan tekuni, 
2. Berani untuk mencoba dan jangan takut salah/minder. karena yang namanya orang belajar ya dari dia ga tau apa-apa sampe akhirnya dia tau apa2. Mungkin khususnya buat temen-temen saya yang perempuan (yang sejurusan atau ngga), mungkin masi banyak kali ya cewek2 yang merasa takut ngoding atau minder, come’on temenin cewek2 programmer di meja-meja berlaptop itu yang sering kali gersang sama cewek2.. haha, sotoy aku aja ini mah, Tapi ini gak memaksakan kok, setiap orang punya path nya sendiri jadi jangan ragu juga dengan path yg kalian miliki meskipun kalian di informatika tapi passion kalian ga disana atau sebaliknya, it’s ok. Be what you wanna be πŸ™‚ aku cuma pengen mempopulasikan kaum hawa di meja-meja berlaptop itu :”
3. Bekerja jangan lupa ibadah, sebagai reminder diri juga. Jangan lupa tetep ngerjain apa yang menjadi kewajiban dan disaat-saat segala sesuatu menjadi sulit, artinya itu kita butuh istirahat dan cara paling efektif untuk menjernihkan pikiran adalah dengan ibadah. Bagi yang muslim bisa dengan tilawah atau solat. Because however,, di setiap kesulisan itu ada kemudahan, maka sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan πŸ™‚
4. Kalau kata ummi ku, waktu aku minta doa dan nasihat tentang tawaran pekerjaan yang baru, saya minta doa gini, “doakan ya mi, supaya una bisa berkontribusi maksimal di kantor yang baru..”, dengan ringannya ummi ku cuma jawab gini, “Bisa berkontribusi yang bener buat umat.. misalnya dari gaji mba una bisa buat infaq.. :D” wkw, iya deh,, insyaAllah itu mah mi πŸ™‚
Jadi ya begitu,, bagi saya pekerjaan ini sebagai amanah sekaligus karunia. Bersyukur uda bisa sedikit banyak meringankan beban keuangan orang tua, apalagi saya anak pertama, kedua however ini adalah amanah, amanah kepada atasan tentunya, hehe, jadi ya do the best ae lah.. wkwk πŸ™‚
Last quote: “Saya gak suka2 amat sama ngoding, saya cuma suka membuat sesuatu. Ngoding itu hanya salah satu caranya, kalau ada cara yang lebih mudah sih, hayu :”, karena saya ingin itulah mengapa saya kuat bertahan begadang buat ngoding, semua berangkat dari ‘suka’  “
cheers, πŸ™‚